Saturday, 31 August 2013

Melayu , Sabar Nya Tak Bertempat. MeLenting Nya Tak Menentu




“Yang Menang berpapah Yang Kalah berusung” maksud nya yang menang pun teruk yang kalah lagi parah.


Kata ini diucapkan kepada penulis ketika  belajar silat satu waktu dahulu apabila penulis bertanya apa akan jadi jika orang yang sama sama belajar dan seguru kepada silat ini bertempur sama sendiri.


Jadi kita harus faham tiada pemenang sebenar jika sama sendiri bergaduh. Khusus nya sesama Melayu dan Islam.


Seorang diplomat dari sebuah negara Asia ketika berucap di pentas dunia berkata “in war there is no real winner, everyone is a looser” amat betul kata nya,


Pemenang juga menerima kerugian mungkin sedikit dari yang tewas dalam peperangan.Yang kalah apa lagi dengan jumlah kematian dan kemusnahan harta benda yang lebih berskala besar.


Di Malaysia akibat pemimpin Melayu yang sebangsa dan seagama bercakaran sesama sendiri , musuh yang sebenar dapat membolosi dengan pelbagai kehendak dan tipu helah.


Bukan nya pemimpin Melayu ini membela kaum nya, malah masing masing berebut mahu mengambil hati musuh.”Your enemy is my enemy” kata nya. Bersama musuh bangsa, mereka berkongsi musuh, yakni kaum sendiri , akibat tersasar.


Kaum lain yang berlainan agama boleh bersatu tetapi kaum melayu yang sama agama boleh berpecah.


Tentu sekali bukan salah agama tetapi mereka yang berlakon faham agama dan menguna kan agama yang salah,Agama masih yang itu juga, cuma umat nya sahaja yang bersilih ganti.


“Siap kan kuda untuk berperang”- Surah Al Anfal :60 Tetapi umat melayu Islam pula sebuk dengan kuda dan bukan untuk peperangan, Sudah Hilang fokas nya. Musuh jadi kawan, kawan jadi musuh.


Diwaktu melayu Islam perlu bangkit mereka cuai , diwaktu mereka tidak perlu masuk campur mereka sebuk dijalan raya ikut telunjuk kaum lain.


PRU13 ada lah perang presepsi. PRU14 tidak boleh lagi diguna kan helah sama.


Pada PRU yang lalu Ketika perang presepi dikemuncak nya kaum lain terutama nya orang cina sudah “full swing” dengan tekanan dan tekad yang jitu mereka nekad mahui beralih “tuan” dari Melayu kepada “melayu” yang di tunggang , jika tidak “tuan” dari kalangan mereka sendiri.


Jadi apabila “full swing” tidak juga menukar tuan maka sepatut nya pemimpin melayu tidak lagi takut kepada acahan kaum cina lagi kerana itu lah semaksima yang boleh pergi. “on top of the hill already, the only way is down” selepas itu.


Segala tipu helah pembangkang dan “trick trick” semua sudah di keluarkan, segala kartu sudah diatas meja tiada lagi yang ada dalam simpanan. Sepatut nya dengan serangan terhebat ini Barisan Nasional sepatut nya tumbang.Tetapi tidak menjadi.


Jadi apabila tidak menjadi , apakah pembangkang  ada cara lain lagi pada next election?


Dan pada Next election swing apa  dan maksima yang sebagai mana pula yang akan ada?


Di PRU 13 lah segala fitnah di cipta , segala tomahan di sebarkan serta sengala macam bentuk serangan di lepas kan.Jadi pasti sudah kehabisan peluru.Peluru sudah habis peperangan belum tamat. Pembangkang”won every battle , but lost the war”


Mesej pada artikel ini ada lah ini lah waktu nya untuk bertindak dan membuat apa sahaja yang boleh menguntungkan pihak yang “supply” undi ia itu kaum Melayu dan bumiputra di Sabah dan Sarawak.Mereka ini “shareholder” kerajaan La ni.


Layan semaksimum puak yang beri undi, maintain supplier undi sambil intai peluang curi undi lain jika ada.Bukan nya cuba sedaya upaya kejar undi yang sudah lari yang tidak pasti akan kembali.


Ambil hati pun tidak guna kerana mereka sememang nya tidak lihat hati kita selain peluang rampas kuasa sahaja.


Lihat lah betapa amat sukar tawan Kelatan kerana tanpa memberi undi kepada  UMNO dan BN pun dapat jugak apa yang orang UMNO dan BN dapat, jadi apa masalah? Jika tidak pun cabut kenegeri lain yang ada faedah kerja san sebagai nya, begitu lah jika Trend mahu mengambil hati diterus kan.


Melayu sudah  tiada “strenght in numbers” kerana sudah berpecah tetapi pada PRU13 boleh dilihat betapa kembali nya pengundi melayu kepada UMNO.


Harus  ambil kesempatan ini, biar yang tidak mengundi merasa perit nya.Layan sekadar dan seharus nya sahaja sebagai tanggung jawap dan tidak perlu lagi ambil hati mereka.Hati kita bukan kristal.


Kini orang melayu sudah tahu apa ada dalam isi perut orang Cina pada PRU13, jika orang melayu bawahan sudah sedar apa kah pemimpin nya belum sedar lagi?


Tanamkan sifat gerun kepada mereka, jangan kita pula yang gerun kepada mereka.


Cepat laksana kan apa yang perlu dilaksana kan kepada kaum melayu dan bumiputera yang mengundi, jika “fixed deposit” tidak dijaga, usah harap kepada dividend dan bunga nya.


Ini bukan tulisan rasis , jika ia pun peduli apa.


Mereka rasis tanpa menyebut nya tetapi  mempraktikkan didalam senyap, kita pula  sebut tanpa melakukan nya.


Seorang panglima perang  zaman dahulu kala ada berpesan “Jika tentera kamu sedikit pasti kan mereka semua memegang panji, dan pasti kan kaki kuda kamu menyepak debu yang banyak kerana itu boleh membuat musuh melihat kamu sebagai ramai dan kuat”

3 comments:

  1. Agreed.....Well said. Congratulation

    ReplyDelete
  2. Ni apehal banyak sangat typo ni? Susunan ayat pon macam ape ntah. Orang indon ke ape? Saje je nak buat kacau kat negara kita!

    ReplyDelete