Thursday, 6 April 2017

Perang Tonto Dan Penguatkuasa Di Jalan Raya - Teknoloji Akan Di Lawan Dengan Teknoloji Juga

Sejak kebelakangan ini pihak engkar dari kalangan pemandu lori kata nya sudah memiliki applikasi yang boleh membuat mereka mengelak dari di tahan pihak berkuasa walau pun mereka melanggari peraturan jalan raya.

Pemandu lori dan para tonto yang membantu mereka dikata kan telah memperolehi peralatan melalui applikasi smatrtphone ia itu Zelo dan WeChat untuk menyelamatkan diri mereka dari ditahan oleh pihak penguatkuasa.

Melalui penggunaan applikasi ini mereka dapat membantu sesama mereka dengan memberi amaran kepada kawan dan sahabat berkenaan operasi dan road block yang di pasang oleh sama ada JPJ , SPAD atau pun Polis.

Dengan cara ini pemandu lori dan kawan mereka akan cuba mengubah laluan atau kawasan yang perlu di lalui untuk mengelak dari di tahan kerana ada kesalahan tertentu.

Jika dahulu kala sebelum ujud teknoloji smartphone , para pemandu lori akan mengguna kan lampu "high beam" nya untuk memberi signal bahawa di hadapan ada "road block" dengan tekanan lampu tiga kali bermakna ada JPJ.

Namun ini semua akan di pantau dan di benteras dengan cara tersendiri pihak berkuasa seperti JPJ.


Datuk Seri Liow Tiong Lai memberitahu bahawa pihak berkuasa akan lawan api dengan api, jika mereka menggunakan kan teknoloji untuk mengelak dari di tahan, pihak berkuasa akan memastikan memiliki teknoloji lebih baik dan canggih untuk mengatasi mereka.

Ringkas nya Liow menjawap "Jika mereka guna teknoloji kita pun akan guna teknoliji  juga" ini untuk tindak balas kepada tindakan mereka.



Tambah lagi dengan ada nya nanti satu sistem menimbang lori tanpa perlu lori itu di tahan maka ia ada lah salah satu cara terbaik mengatasi masalah berat muatan  melebihi yang sepatut nya.

Sistem yang di panggil Automated Awareness Safety System akan di guna kan tidak lama lagi.


Perkongsian maklumat sesama pemandu lori dan mereka yang melanggari undang undang ada lah sesuatu yang sudah di jangka.

Hanya yang perlu pihak berkuasa melakukan ada lah memikirkan bagaimana cara untuk mengatasi dan melawan hal ini.

Paling penting ada lah kerjasama orang ramai dengan pihak berkuasa, jika ini dapat di adakan , maka banyak masalah dapat di atasi.

Bayang kan di Malaysia sahaja jumlah kematian setiap tahun di anggarkan seramai 6,500 sehingga 7,000 orang.



Untuk negara seperti Malaysia ini ada lah jumlah yang ramai. Boleh di katakan setiap hari di anggarkan 19 orang hilang nyawa di jalan raya, dan majoriti nya penunggang motosikal.

Maka wajar sekali lah Kementerian Pengangkutan melawan mereka mereka ini dengan teknoloji dan peralatan canggih jika ada kerana jumlah kematian di jalan raya amat tinggi.

Tambahan lagi kerajaan sedang melakukan transformasi pengangkutan dan perolehan alat canggih untuk mengesan pesalah jalan raya amat di alu alu kan.

No comments:

Post a Comment