Wednesday, 17 May 2017

DAP Yang Menggalak Kan Rakyat Amal Politik Kurang Ajar



Sebelum PRU13 dahulu , ketika Datuk Seri Najib menghadiri satu perjumpaan di Pulau Pinang, di mana ada kehadhiran artis K-Pop Korea , amat jelas DAP dan khusus nya Lim Guang Eng amat takut dan risau dengan bakal hadhir puluhan ribu rakyat Pulau Pinang.

Apa yang DAP lakukan ada lah mereka memberi arah kepada semua ahli serta jentera tidak rasmi nya yang di gelar “Red Bean Army” untuk menyerang klip video Youtube berkenaan majlis itu.

Maka terlihat lah ribuan tanda ikon tangan “down” seolah olah tidak suka kepada ucapan dan majlis Datuk Seri Najib.

Kemudian mereka bermain kepada konon pembaziran oleh kerajaan terhadap wang membawa artis K-Pop Korea itu.

Walaupun DAP dan pembangkang mengaku mereka di sukai rakyat dan rakyat membenci BN dan Najib , tetapi pada kenyataan nya mereka amat takut apabila rakyat turun beramai ramai menghadiri majlis itu.

Ini kerana mereka sudah lama menanam persepsi penipuan dan andaian, maka apabila reality datang mereka terpaksa bersilat dan bertepis menghalang nya, mana mungkin kata rakyat sudah benci Najib dan BN tetapi puluh ribu menghadiri majlis itu.



Ia sama dengan apa yang sedang di buat oleh Rafizi dan Tun Mahathir hari ini.

Menanam satu kondisi persepsi kepada minda rakyat secara berulang supaya sistem Goebbels ini dapat mempengaruhi rakyat.

Rafizi dengan bohong nya , dan Tun M dengan zikir Najib pencuri Najib pencuri walau sekali pun tidak dapat membawa bukti.

Kemudian dari peristiwa di Pulau Pinang, ujud pula kes DAP berjaya menghasut pak Lebai dan Melayu kulup untuk menderhaka.

MB Perak Nizar Jamaluddin mohon derhaka kepada Sultan Perak , DAP akan sentiasa mengguna kan Melayu kelabu asap untuk kerja kotor mereka.

Ia umpama menggunakan kan melayu bergelar Doktor untuk meluluskan RUU ladang babi mega.

Pada kes di Perak DAP mengguna kan Nizar dan ahli bawahan PAS.



Mereka sanggup untuk baring di tengah jalan menghalang kenderaan di raja. Begitu lah kurang ajar nya didikan DAP.

Kemudian DAP juga meletak kan gambar pemimpin Melayu UMNO untuk di pijak pijak gambar nya.

Ia sama juga dengan kes di himpunan BERSIH di mana wajah pemimpin negara di pijak oleh peserta BERSIH bukan Melayu.

Sambil itu Melayu yang hadir himpunan BERSIH di sama taraf kan dengan anjing berbaju kuning BERSIH , kerana ahli DAP juga ada membawa anjing mereka.

DAP membiarkan budak budak menunjuk kan punggung nya sambil membuka seluar pada gambar dan wajah pemimpin negara.

Ini lah hasil didikan DAP.

Mereka tidak berasas kan agama mereka bila bertindak.
Agama Kristian yang pemimpin mereka anuti di lindung oleh mereka , maka segala kekotoran yang di lakukan bukan atas sebab perjuangan Kristianiti pemimpin mereka , walaupun agenda Kritianiti yang mereka pendam kan.

Majoriti kepimpinan DAP menganuti agama Kristian tetapi mereka menyorok nya kerana takut penganut agama Budha dan Islam terasa mereka menjadi hamba kepada Kristianiti.

Ada juga antara pemimpin DAP menganuti agama Yahudi (Kaifeng Jews) secara sulit.

Itu sebab nya DAP enggan menjawap hal dana dari negara Israel. Ugutan untuk saman hanya tinggal ugutan.


DAP umpama apa yang berlaku di daerah Rakhine , Myanmar. Pembunuhan yang di dalangi oleh ketua agama tidak di sebut sebagai pembunuh dari agama “so and so”.

Tidak pula jika yang membunuh itu orang Islam , maka agama mereka akan di kaitkan.
Kini nyata sekali, kurang ajar dan sifat tidak sopan politik di negara kita berasal dari DAP.

Orang Melayu yang konon nya beradab dan beragama pun terikut ikut rentak DAP.

Maka kini nyata sekali DAP makan hasil tuaian mereka.

Tidak perlu lah DAP susah susah untuk menggunakan pihak lain untuk bersifat kurang ajar , kerana semua rakyat tahu DAP lah pelopor kepada politik kurang ajar.

Cuma kali ini apabila kurang ajar itu kembali kepada DAP , mohon terima dengan besar hati dan bersifat “Gentleman” macam Datuk Seri Najib.

No comments:

Post a Comment