Tuesday, 18 July 2017

“MRT - Legasi Milik Najib” , Kata Datuk Seri Liow Tiong Lai.




Apabila Perdana Menteri Datuk Seri  Najib umum kan pelancaran laluan baru MRT fasa kedua dari Sg Buloh - Kajang , ramai juga pihak pembangkang kalam kabut dan ketakutan.


Ini atas sebab imej Najib mesti di buruk kan “at all cost” sejajar dengan niat pembangkang untuk membunuh karaktur Najib yang di lihat semakin kukuh.




Maka tersiap nya projek berpaksi rakyat dan bukan projek berpaksi kroni seperti di zaman Tun Mahathir , tentu sekali perkara ini menaikan imej Perdana Menteri yang mendahului rakyat. Maka ia “bad news” kepada pembangkang.


Itu lah sebab nya Hannah Yeoh, Tony Pua, Nurul Izzah dan Rafizi amat sakit hati, dan perlu membuat kenyataan menyalahi Najib dan mencari salah dan silap pada projek MRT ini.


Bagi Presiden  MCA pula , Datuk Seri Liow Tiong Lai , Projek berpaksi rakyat ini jelas menunjuk kan ia hasil kerja Najib yang sering mengutama kan keperluan rakyat.


Ia di anggap sebagai satu batu loncatan kepada transformasi pengangkutan awam negara ini , kata Liow.


“Ada lah harapan saya kita terus memperbaiki pengangkutan awam “ kata Liow.


Memang betul banyak faedah dan kebaikan di dapati dari siap nya projek ini , antara nya kemudahan assesibiliti untuk pengguna sepanjang laluan.


Selain itu ia meng  hidupkan ekonomi skala kecil di kawasan sekitar stesen nya.


Didapati harga hartanah di kawasan berkait juga naik dan berpotensi untuk terus naik.


Bukan sahaja laluan MRT di buat begitu sahaja , tetap ,  ia di rancang juga untuk integrasi dengan mode pengangkutan lain seperti LRT3 , MRT3 dan juga laluan Komuter KTM.


Itu lah bijaksana nya perancangan ini.


Berkenaan hal pelancaran laluan MRT Sg Buloh - Kajang ini Datuk Seri Liow sempat mengucap kan tahniah kepada Datuk Seri Najib kerana usaha meningkat kan taraf pengangkutan awam sejajar negara maju.





“Saya ingin mengelar Datuk Seri Najib sebagai bapa pengangkutan awam moden negara ,kerana ini ada lah legasi nya” kata Liow.


Kita juga setuju dengan pendapat Datuk Liow bahawa projek ini terancang dengan baik.


Projek di lakukan dengan segera kerana memandang kan pertambahan penduduk dan kenaikan kos pengambilan tanah dalam harga berganda jika tidak di buat dengan segera.


Projek ini juga tidak seperti projek dahulu di mana ada ikatan konsensi dan perjanjian naik tambang setiap 3 tahun, tambang MRT ini hanya di naik kan apabila sudah lama dan perlu bukan atas sebab ikut ikatan perjanjian.




Benar lah apabila Datuk Seri Liow menyatakan Datuk Seri Najib bapa pengangkutan moden negara kerana bukan sahaja pengangkutan MRT , bahkan teksi serta ETS,  ECRL juga KTM di rombak nya untuk kebaikan dalam program transportasi awam nya.


Apa pun yang dapat manfaat  ada lah rakyat juga.

#mca

No comments:

Post a Comment