Sunday, 4 February 2018

Berita Palsu Ada Lah Senjata DAP , Itu Sebab DAP Tidak Setuju Ada Akta , Kata Annuar Musa



Tentu ramai orang masih ingat lagi betapa DAP perguna jentera Red Bean nya untuk menyibarkan dakwaan palsu bahawa Barisan Nasional akan mengguna kan 40,000 rakyat Bangladesh untuk menggundi bagi pihak BN pada PRU13 lalu.

Ketika itu bukan main hebat sebaran nya sehingga mereka mereka yang tidak kuat pegangan dan keyakinan ia berita palsu akan terus mempercayai nya.

Selain berita , DAP menyebarkan maklumat berbahasa Cina kepada penyokong mereka supaya segera mengambil gambar jika ternampak sekumpulan atau segerombolan rakyat Bangla agar segera melaporkan kepada pemimpin DAP untuk bertindak.

Berita dan dakwaan di buat seolah olah ia benar , maka media terutama nya di FB penuh dengan rakyat Bangla beratur di sana sini , di Airport KLIA dia kilang dan sebagai nya konon konon suasana tidak di kawal dengan kemasukan penggundi Bangladesh.

Rupa rupa nya tiada penggundi Bangla seramai 40K . yang ada , ada lah peningkatan penggundi Cina yang entah dari mana datang nya.

(gambar paling popular yang tersebar sekitar PRU13, akhir nya mereka terus naik bas ke kilang mereka)

Itu lah sebab nya apabila kerajaan akan mengambil tindakan untuk menghalang berita palsu, DAP lah yang melenting.

Apabila Lim Kit Siang menolak cadangan untuk membentuk akta berita palsu supaya di luluskan di Parlimen ,jelas sekali menunjuk kan betapa pembangkang terutama nya DAP sangat bergantung kepada berita palsu , kata Ketua Penerangan UMNO , Tan Sri Annuar Musa.

DAP juga memainkan peranan menyebarkan konon konon nya amat mudah menipu pada PRU13 lalu dengan menaikan macam macam kisah dakwat kekal dan sebagai nya.

Rakyat Malaysia , walau pun mereka berlagak bijak konon nya rakyat tidak mudah di tipu, namun mereka telah pun di tipu tetapi ego yang tinggi menyebabkan mereka enggan mengaku.

"DAP amat memerlukan berita palsu dan mereka lah dalang nya" kata Tan Sri Annuar Musa.

"Kita tidak hairan DAP tidak menyetujui cadangan itu , kerana kerja mereka sentiasa membangkang , kata Tan Sri Annuar.

"DAP akan menggunakan berita palsu sebagai senjata nanti di saat akhir pada PRU14 , maka atas sebab itu DAP menolak cadangan akta itu" ujar TS Annuar lagi.

Sebenar nya , rakyat amat termakan persepsi dan berita andaian. Walaupun maklumat dan pihak yang ada autoriti memberi kenyataan sering kali ia d anggap sebagai tidak betul dan versi pembangkang yang di percayai walau pun palsu.

Berapa ramai sudah tertipu dengan kisah cincin dan membantu menyebarkan nya , malah di masjid dan surau para hajah dan haji turut menyebarkan nya , di mana akhir nya pemilik fitnah itu sendiri akhir nya mengaku "ia hanya gurauan".

Namun , kerosakan telah pun terjadi kepada reputasi BN.

Ketika hampir sahaja PRU , maka muncul lah konon akan ada penipuan dari BN.

Seolah olah wakil rakyat BN tidak buat kerja di kawasan untuk mendapat kemenangan.

Jika di perhatikan , semenjak pilihanraya di dakwa ada penipuan , semenjak itu lah pembangkang menang banyak kerusi dan menambah negeri untuk di perintah.

Ia sama juga dengan dakwaan penggundi hantu tiap kali ada PRK , malah sehingga sanggup menahan bas penyokong pihak kerajaan kerana percaya mereka penggundi hantu.

Sedangkan , sebelum apa apa election pun masing2 pihak telah ada senarai election roll untuk di lihat dan protes.

Yang pelik nya ada dakwaan penggundi hantu , tetapi pembangkang pula yang menang dan tidak membuat bantahan. Sebenar nya mereka kah yang sebenar nya penipu?

#YP






No comments:

Post a Comment