Saturday, 24 March 2018

Akta Baru Perkhidmatan Uber dan Grab Di Gazetkan Pada Suku Kedua Tahun Ini - SPAD


Mode pengangkutan baru untuk pengangkutan awam bagi khidmat E-hailing seperti UBER dan GRAB akan di gazetkan akta nya pada suku kedua tahun ini.
Servis berbentuk baru yang amat popular ini serta mendapat langganan yang begitu tinggi dari masyarakat kini jelas dapat di pantau dan di selia dengan ujud nya akta baru.
Sebelum ini cadangan mengesahkan servis melalui applikasi ini begitu mendapat tentangan dari pemandu pemandu teksi tradisi serta badan badan yang mewakili mereka.
Suruhanjaya Pengangkutan Awam Darat (SPAD) pada awal nya di kecam dan di kritik hebat oleh banyak pihak akibat di dakwa tidak berlaku adil dan konon nya telah menggangu periok nasi pemandu teksi tradisi.
Namun penjelasan demi penjelasan serta hasil kajian SPAD menunjuk kan servis menggunakan applikasi ini amat popular di kalangan rakyat dan ia harus menjadi opsyen pemilihan baru untuk pengguna kenderaan awam.


Apa yang perlu ada lah satu "level playing field" perlu di ujudkan untuk semua pihak.
Aduan pemandu teksi tradisi konon nya mereka di anak tirikan oleh SPAD terjawap apabila mereka yang mahu menjadi pemandu UBER dan GRAB juga harus melalui proses seperti pemandu teksi tradisi.
Sambil itu SPAD juga telah mengizinkan pemandu teksi tradisi mencenburkan diri kepada cara E-hailing juga dengan bersyarat.
Kini boleh di katakan siapa yang rajin dia lah yang untung.
Pada hal servis E-hailing ini Menteri di Jabatan Perdana Menteri  Datuk Hajah Nancy Shukri telah memberitahu bahawa akta berkenaan nya akan di gazetkan pada suku kedua tahun ini.

Ia akan di letak kan di bawah akta Land Public Transport Act 2017 dan Commercial Vehicles Licensing Board Act 2017 di mana akta ini telah di luluskan di Parlimen pada Julai Tahun lalu.
Antara perkara yang perlu di telitikan oleh kementerian ada lah hal tambang nya, pemeriksaan Puspakom dan pembahagian kuasa antara SPAD dan JPJ sebelum ia dapat di implementasikan sepenuh nya.
"Hanya setelah semua aspek ini selesai maka akta ini akan secara rasmi di kuatkuasa kan" jelas Hajah Nancy.
Jelas sekali di bawah Transformasi Pengangkutan Awam unjuran Perdana Menteri , perkembangan pengangkutan Awam untuk rakyat telah meningkat "by leap and bound"

Lihat sahaja kerajaan ini melalui SPAD dengan initiatif nya terhadap membebaskan pemandu teksi dari keperitan menyewa teksi dalam sistem pajak dengan memberi lesen teksi individu serta gran kepada mereka yang layak setelah di saring.
Sehingga kini sudah hampir 1500 orang pemandu teksi menikmati kebebasan dari cengkaman sistem pajak.
SPAD di tubuh kan untuk melihat akan semua hal ini, hasil nya kemajuan pengangkutan awam juga ia itu manfaat kepada rakyat.


No comments:

Post a Comment