Wednesday, 11 April 2018

DAP Gunakan Kayu Untuk Tumbangkan Kayu - Tan Sri Annuar Musa



Sekian lama DAP telah cuba menguasai orang Melayu dalam politik negara Malaysia.

Pelbagai cara dan kaedah telah DAP guna kan untuk tujuan ini.

DAP hanya menukar kaedah dan cara , namun DAP tidak pernah menukar matlamat.

Cara DAP sekian lama adalah menyeru golongan masyarakat yang mereka kuasai ia itu kaum Cina untuk membenci UMNO.

Atas kebijaksanaan DAP mereka menyerang UMNO kerana UMNO mewakili Melayu dan Islam.

Maka tidak lah terlihat mereka menyerang agama Islam , cukup sekadar menyerang UMNO yang tiada pisah nya Melayu itu Islam.

Sekian lama juga DAP menggunakan cara sama , namun cara yang sama akan menghasilkan keputusan yang sama. Maka sesuatu harus di lakukan untuk merealisasikan matlamat DAP.

Ia itu merangka satu strategi baru. Strategi boleh berubah , matlamat tidak pernah berubah.

Atas kesilapan DAP , yang agak agresif menyerang Melayu melalui serangan nya terhadap UMNO ,


Maka orang Melayu agak ketakutan dan sangat meragui DAP.

Selain itu stigma yang di bawa oleh Tun Mahathir sekian lama ketika menerajui UMNO bahawa DAP amat rasis dan anti kepada agama Islam amat menyusahkan DAP untuk "inflitrate" kedalam jiwa orang Melayu.

Namun , semua itu sudah berubah sebaik sahaja DAP dapat wajah Melayu sebagai model untuk di jaja kesana kemari siapa lagi jika bukan Tun Mahathir.

DAP mengangap Tun Mahathir sebagai "big catch" nya untuk pancing Melayu dekati DAP.

Sekian lama ini Melayu yang di bawah tawanan DAP ada lah Melayu yang biasa biasa sahaja dan bertaraf cikai dan di ketahui oleh orang Melayu sebagai "barua" bergaji untuk kacau bangsa sendiri.

Bak kata Ketua Penerangan UMNO Tan Sri Annuar Musa bahawa DAP mengguna kan kaedah "Kayu Untuk Tumbangkan kayu".

Kayu yang hujung nya ada kapak besi.



DAP pernah membuat ujian untuk perguna kan Melayu di kawasan campuran Melayu-Cina di mana DAP telah menang di kawasan itu sebelum nya dengan wakil Cina DAP dan cuba memasang Dyana Sofya berlawan dengan Mah Siew Keong di Teluk Intan.

Ini atas penasihat DAP dari negara jiran untuk membuat ujian kepada pengundi. Kalah pun tidak merugikan DAP kerana mereka mahu melihat apa akan jadi jika DAP perguna orang melayu di kawasan campuran.

Pada PRU14 kali ini peluang datang mengolek bagi DAP , kerana mereka mendapati Tun Mahathir berada di dalam keadaan terdesak.

DAP sebenar nya tahu apa yang Tun Mahathir kejarkan memandang umur nya dan mengetahui Tun Mahathir akan sanggup buat apa sahaja demi matlamat peribadi nya.

DAP menawarkan Tun Mahathir menjadi wajah DAP untuk decoy orang Melayu.

Tun Mahathir pula mengumpan isu 1MDB dan zikir Najib Najib pada kesemua kesempatan sebagai decoy nya untuk membuat orang Melayu benci Najib dan UMNO.

Maka fokas orang Melayu akan tertumpu pada 1MDB dan Najib dan tidak tertumpu kepada Tun Mahathir.

Apabila orang Melayu sudah di landa kebencian maka mereka sudah tidak dapat berfikir lagi.

Mereka akan lupa di belakang Tun Mahathir ada lah DAP dan agenda NWO serta NGO NGO anti Islam , songsang dan LGBT.

Sama juga di waktu ini orang Melayu terfokas kepada 1MDB sambil lupa DAP juga terbabit penyelewengan dan skandal rasuah dan terowong.



Orang Melayu juga terlupa PKR terbabit dengan kes tanah Ijok dan skandal berkaitan nya , ini lah akibat di umpan dengan isu 1MDB.

Mereka jadi munafik membenci isu 1MDB tanpa pernah melihat bukti, tapi boleh sokong pihak kafir dengan skandal nya.

Maka dengan maskot tua nya DAP berharap Tun Mahathir boleh bawa lebih kurang 25% undi Melayu dengan yang DAP sedia ada , dan DAP akan tumpu kepada semua kubu kuat Cina nya.

Kini dengan lambang dajal mata satu milik PKR, DAP berharap orang Melayu terlupa bahawa di belakang nya ada lah DAP.

Benar sangat andaian Ketua Penerangan UMNO Tan Sri Annuar Musa , bahawa kaedah "kayu tumbang kan kayu" ada lah kaedah DAP.

Atau seperti kata Superman DAP , biar melayu skrew melayu, biar melayu tua ini , tipu semua melayu lain.

Kaedah mungkin berubah , namun matlamat tidak pernah berubah.

Sama dengan Tun Mahathir juga , parti mana , atau pendirian mana dia harus ambil waima menelan kahak atau tebal muka bertukar kesetian dan prinsip tidak penting , yang penting matlamat peribadi nya tidak berubah.

Ini lah dia 'Union of The Snake" antara DAP dan Tun Mahathir.

Orang Melayu seperti pelanduk merayau dalam belukar , terkadang dia telupa akan jerat , namun jerat sekali pun tidak pernah lupa akan pelanduk.











2 comments:


  1. شركة المثالية للتنظيف تسعد بتقديم خدماتها لعملائها بالمنطقة الشرقية خدمات تنظيف خدمات مكافحة حشرات خدمات تسليك مجاري المياه للمطابخ والحمامات جميع الخدمات المنزلية تجدونها مع شركة المثالية للتنظيف بافضل جودة وارخص الاسعار بالاعتماد علي كافة الادوات الحديثة والعمالة الماهرة

    شركة المثالية للتنظيف
    شركة المثالية للتنظيف بالدمام
    شركة المثالية للتنظيف بالخبر

    ReplyDelete
  2. sepatutnya tan sri annuar musa di angkat menjadi timbalan perdana menteri bukannya zahid hamidi, kerana anuar musa lebih konsisten dalam perjuangan parti dan tolenrasi serta pengalaman yang lebih baik dari zahid hamidi.

    ReplyDelete