Saturday, 15 June 2013

Nuh A.S. – Kisah Dari Kitab (1)



Mari kita hayati kisah berkenaan seorang hamba Allah bernama Shakir anak lelaki Lamaq.Mereka dari golongan orang yang beriman di waktu sudah tiada lagi amalan agama di kalangan masyarakat di zaman itu,tetapi ibu bapa Shakir tetap beriman kepada Allah.

Oleh kerana wajah Shakir amat  manis maka mereka juga menama kan nya sebagai Noah atau pun Nuh.

Jarak antara keujudan Nuh A.s. dan nabi Adam A.s ada lah lebih kurang 2000 tahun.
Ketika masih kecil tanda cahaya nur Muhamad telah ada di dahi nya, malah ketika ibu nya mengandung cahaya itu berada di dahi ibu nya sehingga kelahiran Nuh.
Nuh amat gemar dengan seni kayu malah ketika kecil sudah pun membuat bot bot atau pun kapal kecil dari kayu.

Ketika didatangi Jibrail umur nya sudah pun mencecah 50 tahun.Tetapi harus di ingat Nuh A.s hidup sehingga 950 tahun. Namun sepanjang umur nya yang panjang Nuh hanya mampu membawa lebih kurang 80 orang sahaja untuk ikut beriman kepada Allah.



Nabi Nuh A.s amat terkenal dengan kisah banjir besar dan pembinaan projek mega membuat bahtera.Ketika Allah memerintah Nuh A.s membina bahtera Nuh A.s bertanya kepada Jibrail tentang hamba hamba Allah yang “innocent” yang bakal terkena juga kepada bala banjir ini , lalu Jibrail berkata ia nya sudah di takdir kan sebelum Nuh A.s lahir pun.

Di saat bala besar banjir akan tiba 40 tahun sebelum nya semua wanita dizaman itu “barren” yakni mandul tidak melahir kan anak kerana Allah tidak mahu menambah kan jiwa (soul) yang tidak berdosa lahir di saat banjir itu.
Nuh A.s milki 4 orang anak ia it Sem, Hem, Japeth dan Yam juga di kenali sebagai Ken’an.Namun Yam ditakdir kan kufar (disbeliever) sama seperti isteri Nuh.

Pembinaan Bahtera

Setelah mendapat arahan membina bahtera masalah pertama Nuh ada lah untuk mendapat kan bahan kayu nya.

Di zaman Selepas nabi Adam seorang “giant” telah di lahir kan dari salah seorang keturunan anak perempuan Adam. Nama nya Uj,tetapi Uj ini sudah jatuh di kalangan mereka yang “engkar”.Uj di kurnia kan umur yang panjang walaupun dia tidak beriman kepada Allah, dan Uj sentiasa mendapati masalah “lapar” pada diri nya.Apa pun di makan yang dia sentiasa mendapati diri nya lapar sebaik sahaja habis makan.
Dizaman Nuh , Uj masih lagi hidup dan salah salah satu cara membantu sifat lapar yang sering melanda nya ada lah dengan menolong masyarakat dikalangan situ dari memikul kayu yang banyak dari gunung dan bukit untuk penduduk kampong dan mengambil upah makan dari mereka.

(gambar sekadar hiasan)

Malaikat Jibrail mengarah kan Nuh supaya meminta Uj untuk membantu nya mengambil kayu, maka Uj dengan senang hati datang kepada Nuh dan bertanya “ apa kah upah mu kepada ku?” lalu Nuh menjawap “akan ku beri kau makan yang engkau akan kenyang yang  engkau belum pernah rasai seumur hidup kamu”.Maka Uj dengan senang hati pergi ke gunung dan bukit mengambil kayu ,sepeluk sahaja dari Uj jumlah kayu sudah boleh di anggap mencukupi kerana cengkaman besar Uj yang rasaksa itu.
Setelah Uj kembali membawa kayu dari gunung dan bukit maka dia pun meletak kan nya di depan Nuh, jumlah nya terlalu banyak sehinga menutupi pandangan Nuh kepada Uj.Lalu Uj berkata “mana kah janji mu wahai Nuh mahu menghidang ku dengan makanan? Dan Nuh seperti yang dijanji nya menghidang kan Uj sepinggan makanan gandum bersama sekeping roti. Namun Uj memberontak dan berkata “apa ini sahaja kah Nuh? Se ekor lembu pun tidak mengenyang kan aku ini kan sepinggan kecil sahaja yang kau hidang kan?”

Nuh pun berkata “nanti dulu , biar au ajar kan kau menyebut “Bismillah hirahman Nir Rahiim sebelum engkau meratah nya” Lalu Uj berkata “ada kah engkau mahu menipu aku Nuh supaya aku masuk kedalam agama mu? Nuh jawap “oh tidak sememang jika kamu menyebut Bismillah HiRahman NirRahim kau akan terasa kenyang dan puas” kata Nuh. Lalu Uj pun membaca dan memakan, dan sesungguh nya dia kenyang dan tersandar puas.

Kemudian syaitan pun datang menghasut Uj “sesungguh nya Nuh menipu kamu mustahil makanan yang sedikit itu boleh kenyang kan kamu, Nuh telah mensihir kan kamu”

Uj pun marah dan  Uj tidak percaya pada yang nyata kekenyangan nya tetapi percaya pada kata kata syaitan.Lalu dia bangkit dan berkata “kau Nuh telah mungkir janji pada ku, biar aku ambil semula kayu ini” lalu dia pun pergi jauh dari Nuh.Tetapi kerana banyak nya jumlah kayu itu baki nya tetapi mencukupi untuk Nuh menerus kan kerja pembinaan bahtera.


To be cont……,

No comments:

Post a Comment