Monday, 30 December 2013

Kalau Kerajaan Ini DiTurunkan , Kerajaan Mana Pula Yang Naik?




Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

Apakah kamu lebih tahu dari Allah?


Orang Melayu ada lah kaum yang boleh di manipulasi dengan mudah hanya mengunakan presepsi sahaja.


Mungkin kerana sudah berketurunan mereka di didik berkenaan Momok atau pun jembalang walau pun mereka sendiri tidak pernah melihat nya.


Jadi apabila satu kaum lain datang dengan kebijaksanaan bermain presepsi , maka orang Melayu lah paling mudah diseret untuk mempercayai nya.


Orang Melayu lebih suka telinga nya menjadi saksi daripada mata nya.


Jika dia mendengar sesuatu tetapi tidak melihat nya, dia tetap mudah memeprcayai nya sehingga pun  bila melihat dengan sendiri masih tetap menafikan nya kerana ia lain dari apa yang telinga nya sudah dengar.


Itu sebab nya orang yang berjaya memikat telinga orang melayu dapat menewaskan mata nya.


Jika orang Melayu sudah lihat sendiri wajah seseorang didalam cctv tetapi telinga nya selalu dengar ceramah atau pun ucapan yang lain dari itu, maka dia tetap cuba melawan apa yang di lihat dengan bersaksi kan apa yang didengar.


Makna kata telinga nya lebih di percayai dari mata nya.


Dalam Quran pula banyak ayat bermula dengan “tidak kah kamu saksikan , bagai mana kami….” “tidak kah kamu perhati kan bagai mana kami….dan “lihat lah…. “perhatikan lah” semua nya berpaksi kan mata.


Namun telinga lebih dipercayai.
Begitu juga apabila sesuatu hukum dalam Islam di utama kan saksi, yakni berpaksi kan “mata” dan bukan nya telinga.Jika telinga terdengar satu tuduhan penghakiman berpaksi kan mata.


Dalam politik melayu begitu juga, jika seseorang pandai bermain dengan kata atau pun bermain dengan ayat ayat mereka akan lebih di sayangi dan disanjungi.


Amat jarang seseorang didalam alam melayu di kagumi kerana hasil kerja nya,Kebanyakan yang di kagumi dan di puja ada lah yang datang dari jenis yang bijak berbicara dan berkata.


Begitu juga dalam agama Islam yang di anuti oleh orang Melayu.

Seorang ulama atau pun ustad yang memilki pengikut yang ramai ada lah yang paling bijak berceramah dan berceloteh.


Sedikit atau pun hampir tiada lansung yang disanjungi atau di sukai ada lah hasil dari kerja tangan atau pun kerja lain,


Berapa ramai kah ustad atau ulama yang di sanjung terdiri dari yang sudah ramai mengislam kan orang kafir? Jika ada siapa kah dia?


Tetapi amat ramai ustad dan para ulama yang di sanjungi kerana bijak berucap dan memukau ceramah nya dan lebih ramai di sukai kerana berjaya membogelkan atau pun memburukkan lawan nya.


Kini dengan isu yang releven didepan mata orang melayu menjadi sasaran pihak luar menguna kan kejahilan mereka sendiri.


Oleh sebab sudah ditanam dengan sifat kebencian maka amat mudah di seret mempercayai apa yang mereka dengar.



Laungan negara berkebajikan oleh parti politik berpaksi kan slogan agama sebenar nya sudah lama di amalkan oleh pihak musuh mereka.


Sehingga apabila kebajikan itu di tarik sedikit maka melenting lah puak yang menikmati nya.Oleh sebab sekian lama kebajikan itu ditabur kan maka sudah di anggap sebahagian dari kehidupan.


Apa bila suibsidi gula, minyak atau pun apa sahaja di tarik maka riuh rendah lah orang melayu kerana selama diberi mereka tidak sedar pun ia nya kebajikan kerajaan kepada mereka.Hanya terasa perit apabila kebajikan ditarik.


Mereka tidak sedar kerajaan yang tidak sebut kebajikan sebagai moto sudah lama mempraktik kan nya.


Beberapa Negara jiran  yang mereka pandang rendah pun tidak merasai nikmat subsidi yang mereka rasai.


Kini ujud lah himpunan menguling kan Uli Amri di jalan raya.


Maka semua mahu menjadi hero.


Benda haram sudah jadi halal.Yang bijak hafal quran pun berdiam diri kerana ada saham jika kerajaan ini tumbang.


Jika negara bukan ujud atas dasar plihanraya tidak mengapa, tetapi ia ujud di jalan plihanraya.


Laungan mahu tumbang kan kerajaan diwar war seluruh negara.


Jika ia tumbang siapa pula mengganti nya?


Sudah di runding kan kah?Atau dipagi itu baru mahu runding?
Sementara itu negara tidak berkerajaan kah?


Puak yang ditumbang senyap sunyi? tidak akan bangkit melakukan perkara serupa?


Perkara ini tidak lansung dibicara kan depan rakyat.


Ingat ,jika kerajaan sekarang boleh tumbang kerana demonstrasi, apa kah kerajaan baru tidak boleh?


Jika puak di guling kan bangkit semula apakah kerajaan baru akan diam dan tidak akan panggil Polis atau tentera?


Sekali lagi mata tidak menjadi saksi, bukan jauh sangat hanya negara jiran sahaja boleh menjadi iktibar.


Bagaimana pula “Field Marshall” ia itu YDP Agong? berdiam diri sahaja?


Bukan kah para setiap Sultan mengetuai ketumbukan dalam angkatan tentera? dari Tentera Laut , sampai ke pasukan Gerak khas?
Ada orang kata selepas N dari perkataan RAHMAN , maka berakhir lah kerajaan UMNO.Tetapi tidak pulak di jelas kan di ganti kan dengan kerajaan apa.


Cakap memang mudah hanya kerana seseorang tergila gila nak jadi Perdana Menteri, walau pun nampak macam dia diam tetapi orang bijaksana semua tahu hal ini ada lah “trade mark” dia.Memang “brand” dia dari dulu lagi.


Apabila pihak yang berjaya menguling kan kerajaan yang sahih , maka ia juga akan di guling kan cara sama , apa kah tentera dan Polis berpihak?


Tentu sekali akan berpihak kepada yang Valid dan pihak perampas akan cuba hubungi kawan di luar negara masuk campur, tidak kah begitu?


Fikir kan lah anarki tidak mem bawa apa apa, ia hanya lorongan kemasukan Dajal, yang tidak beragama Islam tentu gembira apabila dapat bertuan kan orang luar atau pun bantuan luar.


Begitu juga “faker” agama seperti puak Syiah yang sememang nya lebih suka orang Kafir dari Umat Islam Sunni.

"Dan Jangan lah kamu melampaui batas (Transgress beyond boundaries)

Ingat lah Allah tidak suka kepada mereka yang melakukan kerosakan.

Ini ayat quran, mustahil ulama tidak menghafal nya.

Atau mungkin mereka ulama politik lalu tidak menasihati puak mereka kerana menjeling habuan dunia.

Sila baca ini juga.
http://thechulan.blogspot.com/2013/05/gagal-nya-republic-of-sodom-di-malaysia.html

1 comment:

  1. Pandangan yang tajam mahupun pahit ditelan.

    ReplyDelete